Apa itu biaya jaringan?
Home > Apa itu biaya jaringan?
Fenny Hartono Boki
Nov 15, 2022 7 mins read

Apa itu biaya jaringan?

Setiap kali kamu memindahkan cryptocurrency dari alamat dompet satu ke lainnya, atau menukarnya untuk token lain, kamu harus membayar biaya jaringan, yang terkadang disebut sebagai biaya transaksi jaringan, biaya menambang, atau biaya bensin (gas fee). Banyaknya biaya yang perlu kamu bayar bergantung pada jaringan yang kamu pakai dan kapan kamu memakainya, dan terkadang, berapa banyak kamu bersedia untuk membayarnya. 

Contohnya, memindahkan cryptocurrency ketika sebuah jaringan sedang sibuk akan menambah biaya untuk dibayarkan, tapi melakukan hal yang sama ketika jaringan tidak sedang sibuk akan mengurangi biaya jaringan. Penting untuk mengingat biaya jaringan agar kamu bisa memperkirakan waktu kamu ingin memindahkan tokenmu jika diperlukan. Dalam panduan AAG Academy kali ini, kami akan mengajarkan kamu cara kerja biaya jaringan, alasan mereka ada, dan cara menghitungnya.

Mengapa biaya jaringan diperlukan?

Banyak dari industri cryptocurrency, karena terdesentralisasi, mengandalkan jaringan penambang untuk memproses dan memvalidasi transaksi-transaksi menggunakan mekanisme konsensus proof-of-work (PoW), yang menggunakan komputer-komputer yang sangat kuat untuk menyelesaikan teka-teki kriptografis yang rumit. Bagian besar dari industri juga mengandalkan proof-of-stake (PoS), yang menggunakan cryptocurrency staking. 

Dalam kedua kasus, kita bergantung pada komunitas besar orang-orang untuk memastikan bahwa transaksi-transaksi crypto kita tidak hanya diverifikasi dan dijalankan, tapi juga aman dan direkam dalam blockchain. Tentu saja, tidak adil jika kita minta orang-orang itu berkontribusi kekuatan komputer atau cryptocurrency mereka dengan gratis, jadi mereka haruslah mendapat imbalan untuk jerih payah mereka.

Membebankan biaya jaringan untuk setiap transaksi adalah cara yang paling adil dan efisien untuk mengumpulkan imbalan tersebut. Tanpanya, kita harus meminta orang-orang itu secara sukarela akan sumber daya mereka, dan tidak akan banyak yang mau melakukannya. Tapi dengan memberikan hadiah, kita bisa membantu memastikan bahwa akan selalu ada cukup banyak orang bersedia untuk berkontribusi pada semua jaringan dan jaringan itu akan selalu aktif. 

Biaya juga menolong mengurangi orang-orang jahat yang mengirim transaksi menyesatkan. Jika tidak dikenakan biaya transaksi untuk menjalankan pemindahan crypto, para penyesat ini akan melakukan banyak transaksi tidak bernilai tanpa kehilangan apapun juga.

Bagaimana cara kerja biaya jaringan?

Biaya jaringan dikenakan dalam setiap transaksi cryptocurrency. Termasuk hal-hal sederhana seperti mengirim token dari satu dompet ke dompet lain, hal-hal yang lebih rumit seperti menukar satu cryptocurrency ke cryptocurrency lain, dan lebih banyak lagi. Biaya juga secara otomatis dikurangi dari dompet kamu ketika transaksi terjadi, jadi kamu bahkan tidak sadar ketika kamu membayarnya.

Namun, penting untuk diingat ada biaya sebelum melakukan sebuah transaksi. Kamu bukan hanya harus memastikan kamu memiliki cukup cryptocurrency untuk melunasi baik transaksinya itu sendiri dan biaya jaringan, tapi juga kamu melakukan transaksi itu di waktu yang terbaik untuk kamu. Seperti yang sudah kami singgung di atas, beban arus pada sebuah network bisa memainkan bagian dalam jumlah biaya jaringan yang harus kamu bayar.

Ketika sebuah jaringan sibuk — biasanya saat jam-jam perdagangan di A.S. — biaya jaringan naik sebab beberapa bersedia membayar lebih agar transaksi mereka diproses lebih cepat. Pedagang lain mengikuti, dan mengakibatkan kenaikan harga secara keseluruhan. Ketika jaringan sedang sepi, maka orang-orang tidak perlu membayar lebih untuk melompati antrian, maka biaya cenderung murah.

Kapanpun kamu melakukan sebuah transaksi, bagaimanapun juga, biaya jaringan biasanya cukup masuk di akal. Dan sekalipun ketika nominalnya tinggi, kamu pisah memilih untuk membayar lebih murah, hanya saja transaksimu akan berlangsung lebih lama sementara yang lainnya (dijalankan oleh mereka yang bersedia membayar lebih) diproses dan beban jaringan sudah lebih rendah.

Jika kamu tidak punya cukup cryptocurrency untuk menutupi baik jumlah transfer maupun biaya jaringan, transaksi itu akan gagal. Itu sebabnya penting untuk memastikan kamu sudah punya cukup dana sebelumnya. Kamu juga perlu ingat bahwa orang yang menjalankan transaksinya, yaitu, si pengirim, yang harus membayar biayanya.

Bagaimana cara kerja biaya jaringan Bitcoin network?

Biaya jaringan Bitcoin mirip dengan yang lainnya yaitu mereka berubah bergantung pada padatnya jaringan saat itu. Namun, dalam kasus Bitcoin, jumlah koin yang dipindahkan — dan berapa banyak data yang dibutuhkan — bisa berperan dalam menentukan nominal biaya yang perlu kamu keluarkan.

Setiap blok dalam blockchain Bitcoin memegang sekitar 4MB data. Ketika transaksi-transaksi besar tertantu diproses, mereka tidak muat dalam satu blok, maka beberapa blok perlu diproses, menyebabkan biaya yang lebih besar. Namun, hal ini bisa dikurangi dengan menggunakan dompet yang mendukung protokol SegWit Bitcoin yang ditingkatkan, yang mengurasi ukuran transaksi.

Bagaimana cara kerja biaya jaringan Ethereum?

Biaya jaringan Ethereum, yang biasanya disebut biaya bensin, ditentukan dengan mengukur total usaha yang dibutuhkan untuk menjalankan setiap pengerjaannya. Ethereum berbeda dari Bitcoin sebab Ethereum menggunakan berbagai ukuran blok, jadi blok-blok itu bisa diperluas ketika diperlukan — sekalipun mereka masih harus divalidasi dan diamankan.

Biaya gas Ethereum dibayarkan dalam Ether, cryptocurrency asli jaringan, dan para pengirim bisa memilih untuk menentukan biaya maksimal dan menawarkan persenan atau “biaya prioritas” kepada validator. Cara ini bisa dipakai kapan saja, tapi paling berguna adalah ketika jaringan sedang sangat padat, dan cara ini memastikan transaksi diproses dengan cepat, karena validator akan memprioritaskan transaksi-transaksi ini dibanding yang lainnya.

Cara menghitung biaya jaringan

Cara paling sederhana untuk menghitung biaya jaringan adalah dengan tidak mencobanya sendiri. Karena banyak faktor yang harus diperhitungkan, biasanya merupakan proses yang sangat rumit. Dan juga tidak diperlukan karena banyaknya kalkulator penghitung biaya jaringan gratis yang tersedia dalam jaringan.

Kalkulator Bitcoin akan membantu kamu menghitung biaya Bitcoin saat akan melakukan proses, dan Kalkulator Ethereum akan melakukan perhitungan yang sama untuk Ethereum. Kamu bisa menemukan kalkulator untuk jaringan lain cukup dengan mencarinya di mesin pencarian pilihanmu.

Referensi

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Biaya jaringan biasanya paling murah ketika jaringan sedang sepi. Biasanya terjadi ketika di luar jam perdanganan AS, walaupun penting untuk diingat ada faktor-faktor lain yang mengambil bagian dalam aktivitas jaringan. Menggunakan kalkulator jaringan membantu kamu menentukan apakah jaringan itu sedang sibuk atau tidak.

Biaya jaringan Ethereum, lebih dikenal sebagai biaya gas, adalah biaya yang wajib kamu bayarkan untuk setiap kegiatan yang kamu kerjakan menggunakan Ethereum. Termasuk mengirim Ether (ETH) dari satu dompet ke lainnya, atau menukarnya dengan cryptocurrency lainnya.

Biaya cenderung lebih mahal di Coinbase karena Coinbase merupakan bursa terpusat. Sekalipun Coinbase mengandalkan para penambang seperti bursa terdesentralisasi, bursa ini memiliki pengendali penuh atas prosesnya dan menentukan biayanya sendiri — yang dihitung berdasarkan jumlah cryptocurrency yang dipindahkan.

Kamu tidak bisa menghindari biaya jaringan sepenuhnya karena para validator jaringan yang memastikan setiap transaksi diproses haruslah mendapat kompensasi. Namun, kamu bisa mengurangi biaya jaringan dengan melakukan transaksi ketika jaringan sedang sepi.

Was this article helpful?
YesNo

Punya pertanyaan? Bergabunglah ke Discord kami

Bagikan artikel ini:

Tentang Penulis

Fenny Hartono Boki
Community Manager
Indonesia
Manajer Komunitas dan penerjemah untuk Indonesia.

Perhatian

Tujuan dari artikel ini adalah untuk memberikan informasi umum yang dibentuk untuk memberikan edukasi kepada publik, bukan sebuah nasihat investasi pribadi, perusahaan, ataupun nasihat untuk bisnis dan profesional. Sebelum bertindak, Anda harus berkonsultasi dengan penasihat keuangan, hukum, pajak, investasi ataupun bidang lainnya dan meminta nasihat dari mereka yang mungkin akan mempengaruhi Anda maupun bisnis Anda.

Explore Web3 & Metaverses intuitively with MetaOne®
Download

Dapatkan berita lebih awal

Jadilah yang pertama mendapatkan buletin kami yang penuh dengan pembaruan perusahaan, produk serta berita pasar.

🍪
We use cookies to make your experience better. Learn more: Privacy Policy
Accept

Explore Web3 & Metaverses intuitively with MetaOne®

Download
Download MetaOne