Perdagangan aktif vs. investasi pasif: Apa bedanya?
Home > Perdagangan aktif vs. investasi pasif: Apa bedanya?
Ronny Desfriana Saputra
Okt 24, 2022 7 mins read

Perdagangan aktif vs. investasi pasif: Apa bedanya?

Jika Kamu berharap menghasilkan uang dengan berdagang dan berinvestasi dalam cryptocurrency, Kamu mungkin bertanya-tanya apakah lebih baik menjadi pedagang aktif atau investor pasif. Kedua pendekatan tersebut dapat membantu Kamu mengembangkan kekayaan, tetapi sementara yang satu membutuhkan banyak perhatian, yang lain membutuhkan banyak kesabaran. Jadi, strategi mana yang tepat untuk Kamu?

Dalam panduan AAG Academy ini, kami akan mengajarkan apa itu perdagangan aktif dan investasi pasif, dan bagaimana keduanya dibandingkan dengan mereka yang ingin menghasilkan uang dari investasi mereka.

Apa itu perdagangan aktif?

Perdagangan aktif tampaknya menjadi strategi paling umum yang digunakan oleh investor aset kripto, dan ini melibatkan pembelian dan penjualan aset mata uang kripto secara teratur dengan tujuan menghasilkan keuntungan pada setiap perdagangan. Pedagang aktif diharuskan untuk terus mengikuti perkembangan terbaru di industri cryptocurrency sehingga mereka tahu apa yang harus diinvestasikan dan kapan.

Tanpa perhatian terus-menerus, mudah untuk melewatkan perubahan tren dan pergeseran lain di pasar, yang bisa menjadi perbedaan antara keuntungan dan kerugian. Ini terutama berlaku dalam industri mata uang kripto, yang secara signifikan lebih tidak stabil daripada saham. Memegang investasi hanya setengah hari dapat membuat perbedaan besar pada hasilnya.

Perdagangan aktif biasanya berarti keuntungan yang jauh lebih kecil, tetapi dengan basis yang jauh lebih teratur.

Contoh perdagangan aktif

Perdagangan harian adalah salah satu contoh perdagangan aktif yang paling jelas dan paling ekstrem karena, seperti namanya, ini melibatkan perdagangan sehari-hari dan melakukan semua gerakan Kamu saat pasar terbuka. Day trader membeli dan menjual batch atau sekuritas dalam waktu singkat, terkadang kurang dari satu menit, untuk memanfaatkan fluktuasi harga yang kecil.

Tentu saja, perdagangan harian tidak benar-benar terjadi di industri aset kripto — setidaknya tidak sama ekstremnya. Tetapi banyak pedagang cryptocurrency membeli dan menjual aset dalam waktu singkat untuk memanfaatkan fluktuasi harga yang kecil. Ini biasanya tidak menghasilkan keuntungan besar , tetapi itu bisa berarti keuntungan reguler , dan semuanya bertambah.

Apa itu investasi pasif?

Investasi pasif pada dasarnya kebalikan dari perdagangan aktif. Ini melibatkan hati-hati memilih apa yang ingin Kamu investasikan, dan kemudian menahan investasi itu untuk jangka waktu lama dalam upaya memaksimalkan keuntungan Kamu. Investor pasif tidak mengambil keuntungan dari pengembalian marjinal atas investasi mereka; mereka bertahan dengan harapan bahwa mereka akan melihat keuntungan yang jauh lebih besar dari waktu ke waktu.

Investasi pasif mengharuskan investor untuk membuat keputusan yang tepat pada awalnya, kemudian sedikit banyak melupakannya sampai tiba waktunya untuk menjual. Ini bukan hari atau minggu atau bahkan bulan kemudian, tetapi bertahun-tahun atau bahkan puluhan tahun kemudian. Banyak investor menggunakan investasi pasif untuk menabung untuk masa pensiun; mereka memasukkan uang cadangan ke dalamnya saat mereka sedang bekerja, lalu menarik uang mereka saat tiba waktunya untuk berhenti.

Kamu mungkin tertarik pada: Hal-hal yang perlu diperhatikan sebelum berinvestasi dalam aset kripto

Contoh investasi pasif

Investasi pasif tidak terlalu sering terjadi dalam industri cryptocurrency, dan ketika itu terjadi, biasanya disediakan untuk opsi cryptocurrency terbesar, seperti Bitcoin dan Ethereum. Tapi ada banyak contoh investasi pasif di tempat lain.

Dana indeks adalah salah satu yang paling populer. Ini memungkinkan investor untuk memasukkan uang cadangan mereka ke dalam reksa dana atau menukar dana yang diperdagangkan yang terkait dengan indeks pasar tertentu, seperti S&P 500. Dana indeks dikelola secara pasif, yang berarti selain memasukkan uang Kamu dan kemudian mengeluarkannya saat Kamu siap untuk menarik hasil investasi, Kamu tidak memiliki kendali atasnya.

Real estate juga dipandang sebagai investasi pasif. Yang ini cukup jelas; itu melibatkan membeli properti, menyewakannya jika Kamu tidak menggunakannya sendiri, dan akhirnya menjualnya. Mengingat tingkat kenaikan harga properti, ini bisa menjadi salah satu strategi investasi yang paling menguntungkan bagi mereka yang mencari opsi jangka panjang.

Perdagangan aktif vs. investasi pasif pro dan kontra

Ada sejumlah perbedaan utama antara perdagangan aktif dan investasi pasif — beberapa di antaranya mungkin sudah Kamu ketahui setelah membaca penjelasan di atas. Mari kita bahas sedikit lebih detail sehingga jelas dan mudah dimengerti.

Biaya
Setiap kali Kamu membeli, menjual, dan menukar aset kripto — dan aset lainnya — Kamu membayar biaya untuk menggunakan bursa. Dengan perdagangan aktif, biaya menjadi lebih tinggi karena melibatkan pembelian dan penjualan secara reguler. Dengan perdagangan pasif, Kamu biasanya hanya menarik uang satu kali, meskipun Kamu dapat memilih untuk memasukkan uang secara teratur, tergantung pada metode investasi yang Kamu gunakan.

Risiko
Setiap metode perdagangan berisiko, apakah Kamu berinvestasi untuk jangka panjang atau tidak. Namun, karena pergerakan yang lebih sering digunakan dalam perdagangan aktif, risikonya meningkat. Jika hanya satu investasi yang tidak sesuai dengan harapan Kamu, itu dapat berdampak besar pada portofolio Kamu. Investasi pasif, terutama yang melibatkan hal-hal seperti saham, lebih aman.

Fleksibilitas
Perdagangan aktif memberi Kamu fleksibilitas yang jauh lebih besar atas pergerakan yang Kamu lakukan, karena Kamu tidak terikat pada apa pun. Jika Kamu merasa tidak nyaman dengan aset tertentu, Kamu dapat langsung menjualnya. Dengan investasi pasif, Kamu harus siap menghadapi pasang surut — dan mungkin mencoba untuk mengabaikannya sama sekali — sampai saatnya tiba untuk menarik keuntungan dari investasi Kamu.

Berinvestasi aktif juga memberimu kebebasan untuk beristirahat selama bear market jika Kamu mau. Selain itu, Kamu memiliki pilihan yang jauh lebih besar mengenai apa yang akan diinvestasikan, sedangkan pilihan tersebut lebih terbatas dengan investasi pasif.

Pengembalian
Jika Kamu sangat ahli dalam perdagangan aktif, tentu saja Kamu dapat menikmati keuntungan besar dari waktu ke waktu. Namun, ketika Kamu melihat rata-rata, investasi pasif biasanya menghasilkan lebih banyak pada akhirnya – terutama ketika Kamu memasukkan uang Kamu ke dalam sesuatu seperti dana indeks. Investor Bitcoin awal juga dapat bersaksi untuk membeli dan menahan dalam jangka waktu yang lama.

Referensi

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Setiap metode perdagangan dan investasi berisiko. Keuntungan tidak pernah dijamin, dan selalu ada kemungkinan bahwa pergeseran pasar akan membuat Kamu kurang dari yang Kamu investasikan semula. Namun, risiko tersebut dapat diminimalisir dengan melakukan due diligence yang tepat.

Investasi pasif biasanya kurang berisiko daripada perdagangan aktif dalam banyak kasus. Itu juga cenderung menghasilkan keuntungan yang lebih besar dalam jangka panjang, meski memang membutuhkan banyak kesabaran.

Rata-rata memberi tahu kami bahwa Kamu akan menghasilkan lebih banyak uang dengan berinvestasi secara pasif, tetapi itu semua tergantung pada apa yang Kamu investasikan dan berapa lama. Tidak ada yang bisa memprediksi apa yang akan dilakukan pasar mana pun sebulan sebelumnya, apalagi bertahun-tahun sebelumnya.

Kamu dapat secara aktif memperdagangkan cryptocurrency menggunakan pertukaran cryptocurrency apa pun. Pertukaran terpusat biasanya lebih mudah diakses oleh pendatang baru, dan memungkinkan Kamu membeli aset dengan kartu debit Kamu di banyak negara. Namun, pertukaran terdesentralisasi biasanya lebih terjangkau dalam hal biaya, dan memberimu pilihan yang jauh lebih luas.

Was this article helpful?
YesNo

Punya pertanyaan? Bergabunglah ke Discord kami

Bagikan artikel ini:

Tentang Penulis

Ronny Desfriana Saputra
AAG Academy Curriculum Curator
Indonesia
Blockchain Educator dan Crypto Community Manager berpengalaman. Memperkenalkan dunia Metaverse, teknologi Web 3, ekosistem kripto, dan industri blockchain sejak 2017. Membangun komunitas dan akademi blockchain. Spesialis dalam bidang edukasi, pemasaran dan komunikasi.

Perhatian

Tujuan dari artikel ini adalah untuk memberikan informasi umum yang dibentuk untuk memberikan edukasi kepada publik, bukan sebuah nasihat investasi pribadi, perusahaan, ataupun nasihat untuk bisnis dan profesional. Sebelum bertindak, Anda harus berkonsultasi dengan penasihat keuangan, hukum, pajak, investasi ataupun bidang lainnya dan meminta nasihat dari mereka yang mungkin akan mempengaruhi Anda maupun bisnis Anda.

Explore Web3 & Metaverses intuitively with MetaOne®
Download

Dapatkan berita lebih awal

Jadilah yang pertama mendapatkan buletin kami yang penuh dengan pembaruan perusahaan, produk serta berita pasar.

🍪
We use cookies to make your experience better. Learn more: Privacy Policy
Accept

Explore Web3 & Metaverses intuitively with MetaOne®

Download
Download MetaOne