Evolusi uang kuno menjadi cryptocurrency
Home > Evolusi uang kuno menjadi cryptocurrency
Ronny Desfriana Saputra
Okt 24, 2022 7 mins read

Evolusi uang kuno menjadi cryptocurrency

Dunia saat ini memberi kita beberapa pilihan berbeda dalam hal membayar barang dan jasa. Kamu dapat menggunakan uang tunai fisik, kartu kredit atau debit, dan dalam beberapa kasus, cryptocurrency seperti Bitcoin. Itu tidak selalu mudah, tentu saja. 14 tahun yang lalu, cryptocurrency tidak ada, dan sebelum 1966, kita bahkan tidak memiliki kartu debit.

Jadi, bagaimana tepatnya kita sampai pada titik ini? Cari tahu di panduan AAG Academy ini, yang melihat evolusi uang dari barter ribuan tahun yang lalu, kemudian uang kertas dan mata uang digital, hingga hari ini.

Barter dan pertukaran barang

Tampaknya aneh untuk memikirkan dunia di mana uang tidak ada, tetapi sampai sekitar 5.000 tahun yang lalu, ketika orang-orang Mesopatomian menciptakan syikal — yang kami yakini sebagai mata uang pertama di dunia — begitulah keadaannya. Tanpa penyimpan nilai atau unit akun yang lebih tepat, orang hanya bertukar barang dan jasa sebagai gantinya.

Jika seorang petani membutuhkan kayu, misalnya, ia mungkin menukarnya dengan ternak, biji-bijian, atau sayuran. Jika seorang pembuat sepatu memiliki keinginan untuk buah, ia mungkin menukarnya dengan sepasang sepatu. Orang memperdagangkan apa pun yang mereka tanam, buat, atau layanan yang dapat mereka sediakan untuk apa pun yang mereka butuhkan. Meskipun sistem ini agak efektif, ia memiliki beberapa kekurangan yang jelas.

Sistem pertukaran ini hanya mungkin karena apa yang disebut para ekonom sebagai “kebetulan ganda dari keinginan”, di mana dua pihak masing-masing memiliki barang yang diinginkan pihak lain. Ketika kebetulan itu tidak ada — entah karena satu pihak membutuhkan sesuatu yang tidak tersedia, atau barang mereka sendiri tidak menarik bagi orang lain — sistem tidak bekerja.

Barter dan pertukaran masih ada sampai sekarang. Orang sering memperdagangkan barang dan jasa daripada menggunakan uang, tetapi manusia menyadari ribuan tahun yang lalu bahwa sistem yang lebih efektif diperlukan untuk membuat transaksi lebih adil dan sederhana, dan untuk membuat barang dan jasa lebih mudah diakses. Mereka juga perlu memecahkan masalah kebetulan ganda dari keinginan.

Transisi dari barter ke uang

Itu sebabnya, sekitar 1.000 SM, manusia mulai menggunakan bentuk uang paling awal. Ini bukan koin awalnya, melainkan pisau kecil dan sekop yang terbuat dari perunggu yang pertama kali digunakan oleh orang-orang Cina selama dinasti Zhou. Barang-barang ini dapat dibuat atau diperoleh, dan kemudian ditukar dengan barang atau jasa apa pun yang dibutuhkan pemiliknya.

Pada sekitar 770 SM, orang-orang Cina dan India kemudian mulai membuat koin yang sebenarnya terbuat dari perunggu, perak, dan emas. Koin-koin itu dicap atau dilubangi dengan lencana, yang masing-masing mewakili denominasi yang berbeda. Untuk pertama kalinya dalam sejarah manusia, dunia memiliki alat tukar yang tepat dengan nilai jelas yang dapat dikenali semua orang.

Pada 500 SM, konsep koin telah menyebar di antara kota-kota dan pulau-pulau Yunani, dan ke selatan Italia. Pada tahun-tahun berikutnya, perlahan tapi pasti menyebar ke belahan dunia lain sebelum akhirnya menyebar luas.

Uang kertas dan percetakan

Adopsi koin dibantu oleh pencetakan resmi, yang pertama terjadi pada sekitar 600 SM ketika Raja Alyattes dari Lydia mulai mengeluarkan koin yang terbuat dari elektrum. Penerus Alyatte, Raja Croesus, diyakini sebagai raja pertama yang mengeluarkan koin yang terbuat dari emas. Mereka menyebar ke Persia ketika Croesus ditangkap pada 546 SM.

Cina bukan hanya yang pertama menyadari kebutuhan akan koin; orang-orangnya juga berada di depan yang lain dalam menyadari bahwa diperlukan alternatif yang lebih ringan untuk transaksi yang lebih besar. Pada awal 600-an, selama dinasti Tang, pedagang dan pedagang grosir mulai mengeluarkan nota kredit kertas yang dapat digunakan sebagai pengganti koin besar untuk transaksi komersial yang lebih besar.

Pada abad ke-11, dinasti Song membuat uang kertas lebih tersebar luas, dan digunakan bersama dengan koin, bukan sebagai penggantinya, seperti sekarang ini. Dalam upaya untuk mencegah produksi ulang tidak resmi, catatan tersebut menampilkan tulisan dalam bahasa Cina yang berbunyi, “Mereka yang memalsukan akan dipenggal.”

Pengadopsi awal uang kertas lainnya termasuk Afghanistan dan Tibet. Berkat pelancong seperti Marco Polo dan William dari Rubruck, yang menyebarkan berita tentang pengalaman mereka di negeri asing, uang kertas kemudian diadopsi di Eropa. Uang kertas pertama yang digunakan di Eropa sebenarnya dikeluarkan oleh pemerintah Amerika Utara, yang menggunakannya untuk membeli barang-barang Eropa.

Uang digital dan perdagangan internasional

Perdagangan internasional semacam ini menjadi jauh lebih sederhana dengan munculnya uang digital. Ini terjadi selama paruh kedua abad ke-20, ketika teknologi komputer telah menjadi cukup canggih untuk memungkinkan uang direpresentasikan dalam bentuk digital. Pada tahun 1990, semua uang yang ditransfer antara bank sentral dan bank komersial di AS adalah digital.

Ini memungkinkan pembayaran yang jauh lebih cepat, lebih efisien, dan lebih fleksibel serta membuka jalan bagi generasi baru perdagangan internasional. Memasuki tahun 2000-an, sebagian besar uang ada secara digital di database bank, dan sekitar satu dekade kemudian, antara 20% dan 58% dari semua transaksi adalah digital, tergantung pada negaranya.

Cryptocurrency dan masa depan

Penggemar cryptocurrency lama akan mengetahui pentingnya tahun 2009, ketika Bitcoin — cryptocurrency pertama di dunia — membuat debut publik resminya. Penciptanya, Satoshi Nakamoto, merancangnya untuk menjadi alternatif mata uang fiat, yang memecahkan banyak masalah yang dikenali Nakamoto dalam mata uang tradisional dan sistem perbankan.

Bitcoin tidak hanya mempopulerkan mata uang digital, tetapi juga desentralisasi, yang mengambil alih kekuasaan dan kendali dari pemerintah dan entitas pusat lainnya, dan teknologi blockchain dengan keamanan kriptografi. Saat ini, ada lebih dari 12.000 cryptocurrency yang ada — semuanya dibangun di atas fondasi yang diletakkan oleh Bitcoin.

Kamu mungkin tertarik pada: Apa itu cryptocurrency

13 tahun kemudian, Bitcoin diterima oleh lebih dari 15.000 pedagang, termasuk beberapa merek terbesar di dunia seperti AT&T, Microsoft, Twitch, dan Wikipedia. Mungkin tidak seluas yang diharapkan penciptanya sekarang, tetapi adopsi tentu saja meningkat. Selain itu, Bitcoin sejauh ini merupakan cryptocurrency paling berharga di dunia.

Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah cryptocurrency akan tersebar luas seperti mata uang tradisional, tetapi mereka pasti tidak akan kemana-mana di masa mendatang.

Referensi

Pertanyaan yang Sering Diajukan

Cryptocurrency memiliki sejumlah keunggulan dibandingkan mata uang fiat tradisional. Hampir tidak mungkin untuk dipalsukan, lebih fleksibel, dan lebih terjangkau untuk transaksi internasional. Dalam kebanyakan kasus, ini juga sepenuhnya terdesentralisasi dan bebas dari regulasi.

Industri cryptocurrency yang tidak diatur memiliki banyak keuntungan, tetapi beberapa ahli telah memperingatkan bahwa karena betapa berharganya hal itu, ia berpotensi menyebabkan konsekuensi ekonomi makro yang signifikan jika salah urus.

Menggunakan alternatif digital untuk koin dan uang kertas tidak hanya lebih nyaman, tetapi dalam banyak kasus lebih cepat, lebih aman, dan lebih fleksibel.

Cryptocurrency tentu memiliki kelebihan, tetapi ada juga kekurangannya. Jadi, meskipun menggunakan cryptocurrency lebih baik dalam beberapa skenario — seperti mentransfer uang antar negara yang berbeda — itu lebih buruk di skenario lain, seperti ketika Kamu ingin membeli barang dan jasa dari pedagang dan penyedia yang tidak menerima cryptocurrency.

Was this article helpful?
YesNo

Punya pertanyaan? Bergabunglah ke Discord kami

Bagikan artikel ini:

Tentang Penulis

Ronny Desfriana Saputra
AAG Academy Curriculum Curator
Indonesia
Blockchain Educator dan Crypto Community Manager berpengalaman. Memperkenalkan dunia Metaverse, teknologi Web 3, ekosistem kripto, dan industri blockchain sejak 2017. Membangun komunitas dan akademi blockchain. Spesialis dalam bidang edukasi, pemasaran dan komunikasi.

Perhatian

Tujuan dari artikel ini adalah untuk memberikan informasi umum yang dibentuk untuk memberikan edukasi kepada publik, bukan sebuah nasihat investasi pribadi, perusahaan, ataupun nasihat untuk bisnis dan profesional. Sebelum bertindak, Anda harus berkonsultasi dengan penasihat keuangan, hukum, pajak, investasi ataupun bidang lainnya dan meminta nasihat dari mereka yang mungkin akan mempengaruhi Anda maupun bisnis Anda.

Explore Web3 & Metaverses intuitively with MetaOne®
Download

Dapatkan berita lebih awal

Jadilah yang pertama mendapatkan buletin kami yang penuh dengan pembaruan perusahaan, produk serta berita pasar.

🍪
We use cookies to make your experience better. Learn more: Privacy Policy
Accept

Explore Web3 & Metaverses intuitively with MetaOne®

Download
Download MetaOne